Perjuangan Orang Tua Selamatkan Bayinya Menguras Air Mata, Buah Hati Pergi Dengan Wajah Tersenyum (Bagian 2)



"Pasca lahir suster mempersilahkan saya untuk melihat bayi mungil kami yg
putih bersih, BB 2.7 kg dan Panjang nya 4.6 CM itu sdh tergolong bayi yg sehat tdk krng satu apapun, lalu sy pun mengadzani si buah hati yang masih nangis kencang setelah itu bayi kami masuk ruang khusus bayi seperti mana biasanya bayi baru lahir
Sore harinya kami pun di panggil dokter dan saya penuh harap bahwa bayi kami sudah bisa kumpul bersama Ibunya seperti halnya waktu kakanya lahir 2 thn lalu, tapi ternyata diluar harapan hasilnya dokter menyarankan saya untuk mencari rujukan ke Rumah Sakit yang alatnya lengkap dengan NICU, PICU dan SIPEP karna rmh sakit tersebut belum terfasilitasi, tetapi dengan catatan menunggu perkembangan dede bayi karna penjelasan dokter putra kami mengalami sedikit gangguan di pernafasan"
Atham pun berusaha mencari keberadaan rumah sakit yang memiliki fasilitas kesehatan yang dibutuhkan oleh sang buah hati.
Atham pun sempat pesimis mendapatkan ruang rawat untuk sang buah hati karena dirinya menggunakan jamninan kesehatan dari pemerintah.
Kemudian ia pun memutuskan untuk menggunakan fasilitas kesehatan umum dengan prosedur yang sudah disepakati.
Meski harganya fantastis itu tetap dilakukan demi kesembuhan sang buah hati.
"Sore harinya setelah sholat ashar kami merenung beberapa saat kami pun sadar bahwa kami adalah anggota Asuransi Pemerintah walupun status kami kelas 1 tanpa berburuk sangka kamipun memutuskan untuk keluar jalur dari yang namanya Asuransi Pemerintah karna dirasa tidak maksimal demi kesehatan putra kami insyAllah kami akan lakukan yang terbaik
Malam harinya akhirnya putra kami di Rujuk ke Rs. Dokter Adam Talib di Cibitung Bekasi karna dari hasil pencarian inilah salah satu Rumah Sakit Lengkap, dengan ketentuan yang saya sepakati bersama sebelumnya, ya walaupun harga kadang ga bisa membohongi dengan harga Fantastis bagi kami saat ini"
Akhirnya sang buah hati pun mendapatkan rumah sakit yang memiliki perawatan yang mempuni untuk kesembuhannya.
Namun rupanya takdir berkata lain, Sang buah hati pun kini telah tersenyum dipangkuan sang Illahi.
"Namun di hari ke 4 akhirnya yang di khawatirkan terjadi juga dokter minta ijin sama saya akan dilakukan pemasangan ventilator yang langsung di pasang ke paru2 karna dede bayi kondisinya kritis nafasnya seperti berat alatpun d pasang seketika saya lemas tak berdaya disamping saya harus bulak balik ke rmh karna kondisi istri juga blm sehat total pasca oprasi
Esok paginya sekitar jam 10.00 WIB buah hati kami Muhamad Restu Salinggih Dwi Ramadan pun dipanggil Alloh SWT , ini mungkin jln terbaik baginya meski kami sedih dan sakit tp kami hrs ikhlas menerima ketentuan takdir NYA. Dede Restu sdh tenang disyurga dan akan menolong kami Papah Mamahnya di akhirat nanti. Selamat jalan de, Papah Mamah ikhlas melepasmu, insya alloh kita dipertemukan di surganya Allah SWT. Aamiin.
Setelah itu kami bawa putra kami ke cianjur Jawa Barat untuk dimakamkan ditmpt kelahiran istri karna yang tercepat dan aman buat istri lewat jalur tol Cipularang di banding saya harus ke Cileungsi rmh kami
Akhirnya dede Restu bisa tenang disyurga ga merasa kesakitan lg. Dan kami bisa tabah menjalani hari kedepannya.
Innalillahi Wainailaihi Rojiun.
Sekali lg terima kasih doa dan support teman sahabat smua semoga Allah SWT membalasnya Amin"
Selain memposting kisah perjuangannya untuk sang buah hati, Atham pun mengunggah empat buah foto yang menjadi satu frame
Ada yang mencuri perhatikan netizen saat melihat foto tersebut.
Pada foto di bagian kanan bawah sang buah hati tampak tersenyum
Seolah seperti mengerti dan paham akan perjuangan sang orang tua.
Beberapa netizen pun menuliskan komentarnya, berikut komentar beberapa netizen yang melihat bayi itu tersenyum saat wafat.
Nenk Octavia Afri : Subhanalah, ddnya senyum...
Rahutama Yusuf Ardiansyah : Senyumnya di gambar kanan bawah wonderful ya bro...
dia dalam penjagaan terbaik sekarang, bersama Rabb nya...
Allahumma firlaha warkhamha wa afiiha wa'fuanha..
Dwi Hastuti : Subhanallah janazahnya tersenyum, inalillahiwainalilahirojiun.
Tina Mewangi : Ddnya tersenyum manis ada bidadari yang menggendongnya..
Vita Nur Latif : innalillahi wa innailaihi rojiun... subhanallah dedenya tersenyum...pak atam dan istri semoga diberikan ketabahan,kesabaran,kekuatan,...aamiin...
Semoga almarhum Muhamad Restu Salinggih Dwi Ramadan, tenang di Surgamu, ya Allah.
Baca postingan lengkapnya :


Komentar

Pos populer dari blog ini

Rawan Kriminal, Polisi Persilakan Warga Gunakan Alat Ini Untuk Melindungi Diri

Menyedihkan. Seorang Bapak Gantung Diri Karena Tidak Kuat Bayar Listrik

Perjuangan Orang Tua Selamatkan Bayinya Menguras Air Mata, Buah Hati Pergi Dengan Wajah Tersenyum