Widget HTML Atas

10 Pakaian Adat Jawa Tengah : Penjelasan, Keunikan dan Gambarnya

Pakaian Adat Jawa Tengah; Penjelasan, Keunikan dan Gambarnya akan saya uraikan dalam kesempatan kali ini, untuk itu silahkan sobat simak ulasannya dengan seksama ya.  Jawa Tengah merupakan salah satu provinsi Indonesia dengan masyarakat yang kental dengan adat dan budaya. Memiliki berbagai jenis pakaian adat. Mengingat pakaian adat Jawa Tengah sangat banyak sekali macamnya, tentu dalam setiap pakaian adat memiliki karakteristik yang berbeda-beda sesuai dengan seni dan budaya yang ada di Jawa Tengah. 

Pakaian Adat Jawa Tengah; Penjelasan, Keunikan dan Gambarnya 


Untuk itu saya akan mengajak kawan semua untuk mengenal dan melestarikan kembali pakaian adat dari Jawa Tengah ini. Kita sebagai kaum milenial harus mengetahui dan menjaga kekayaan yang diwariskan nene moyang kita dulu, caranya kita simak artikel mengenai pakaian adat Jawa Tengan berikut ini: 

Berikut adalah Pakaian Adat Jawa Tengah; Penjelasan, Keunikan dan Gambarnya :

1. Kebaya dan Beskap 


Pakaian Adat Jawa Tengah

Kebaya adalah pakaian yang dikhususkan untuk wanita. Ciri khas kebaya Jawa Tengah biasanya berwarna hitam dan keemasan dipadukan dengan bawahan rok kain batik atau jarit bercorak batik khas jawa tengah. keunikan saat wanita jawa menggunakan kebaya adalah atribut pendukungnya seperti konde yang dihias dengan bunga melati pada bagian atasnya, kemudian berbagai macam aksesoris seperti gelang, kalung, cincin,subang hingga kipas. 

Model dan jenis Pakaian Adat Kebaya Jawa Tengah biasanya di sesuaikan dengan status orang tersebut hingga diatur sedemikian rupa untuk menyesuaikan. 

Pasangan kebaya adalah beskap untuk kaum laki-laki dari Jawa Tengah. Beskap bentuknya seperti Jas, memiliki warna yang sangat beragam. Pada dasarnya berwarna gelap dan polos. 

2. Jawi Jangkep 


Pakaian Adat Jawa Tengah

Jawi jangkep merupakan pakaian adat Jawa Tengah untuk kaum pria. Jawi Jangkep digunakan untuk kegiatan acara resmi atau formal dan kegiatan sehari-hari. Unik nya yang membedakan jawa jangkep yang digunakan sehari hari dengan acara formal adalah warna yang digunakan. Jawi Jangkep yang digunakan ketika acara formal berwarna hitam. Sedangkan Jawi Jangkep Padinten istilahnya yang digunakan untuk keseharian menggunakan atasan berwarna selain hitam. 

Penggunaan Jawi Jangkep di Jawa Tengah dillengkapi dengan atribut yang tidak boleh ditingalkan, yaitu; Pakaian Atasan berupa Beskap berwarna hitam untuk acara formal dengan motif bunga dan keunikan dari berkap Jawi Jangkep adalah bagian belakang dibuat lebih pendek dari bagian depan. Bawahan yang digunakan berupa kain Jarik yang dililitkan pada pinggang dengan motif batik yang khas dari Jawa Tengah. 

Tak lupa untuk penutup kepala yang di kenal dengan nama Blangkon atau destar. Sebagai pelengkap lainnya ada stagen, keris yang di simpan di belakang punggung, ikat pinggang berupa lerep, epek dan timang serta alas kaki yang berupa sendal selop atau di Jawa Tengah disebut Canilan. Khusus untuk acara pernikahan biasanya dilengkapi dengan bunga melati yang di kalungkan di bagian leher. 

3. Batik 

Pakaian Adat Jawa Tengah

Salah satu kebanggaan Indonesia adalah Batik. Jawa Tengah merupakan sentral batik yang terbesar di Indonesia, jadi tidak heran jika batik dijadikan sebagai pakaian adat khas Jawa Tengah. Batik Jawa tengah sangat beraneka ragam, setiap daerah di Jawa tengah pasti memiliki ciri khas motif batik masing-masing. Batik dapat dijadikan sebagai pakaian untuk acara resmi dan pakaian sehari-hari sekalipun. Biasanya dijadikan sebagai baju dan bawahan. 

4. Kanigaran 

Pakaian Adat Jawa Tengah

Kanigaran merupakan pakaian adat Jawa Tengah untuk kalangan bangsawan atau kraton. Pakaian adat ini di khususkan untuk pria yang terbuat dari bahan beludru berwarna hitam. Pemakaian Kanigaran biasanya dipadukan dengan kain dodot sebagai bawahannya. 

Pakaian ini juga sering kita lihat pada acara pernikahan adat Jawa Tengah. seringkali Kanigaran dipilih sebagai baju pengantin pria. Di pilih sebagai baju pengantin karena memiliki nilai dan makna yang sangat tinggi dan kental di masyarakat jawa. 

5. Basahan


Pakaian Adat Jawa Tengah

Basahan merupakan pakaian adat yang dikhususkan bagi pengantin wanita. Basahan memiliki keunikan yang terlihat jelas pada dandanan khusus pada wajah si pengantin. Khususnya di kesultanan Yogyakarta, dandanan yang dipadukan dengan pakaian adat basahan ini dikenal dengan nama Paes Ageng Kanigaran.  

6. Surjan 

Pakaian Adat Jawa Tengah

Surjan adalah pakaian adat Jawa tengah yang dikhususkan untuk kaum pria. Berupa kemeja atasan berlengan Panjang dengan kerah yang tegak dan terbuat dari kain seperti batik bermotif lurik atau bunga. Dahulu surjan hanya dikenakan oleh abdi keraton dan kalangan atas atau bangsawan. Namun saat ini surjan sudah banyak digunakan oleh orang-orang biasa. 

Keunikan dari Surjan berasal dari kancingnya. Kenapa kancing? Karena kancing pada pakaian adat Surjan memiliki makna dan filosofi tersendiri. Diantaranya, kancing pada kerah baju terdapat 6 kancing yang memiliki makna rukun iman. Lalu bagian dada kiri dan kanan memiliki 2 buah kancing yang dilambangkan sebagai 2 kalimat syahadat. Kemudian bagian dada deket perut terdapat 3 buah kancing yang memberikan filosofis bahwa manusia harus mengendalikan nafsunya. 

7. Jarik 


Pakaian Adat Jawa Tengah

Jarik itu adalah sebuah kain yang mempunyai corak batik yang khas dari Jawa Tengah. Motif pada kain jarik memiliki filosofi tersendiri bagi orang orang jawa yang diartikan sebagai tingkatan dalam hidup. Dulu, kain batik jarik ini digunakan sebagai pakaian sehari hari oleh masyarakat. Namun, semakin berkembang zaman, jarik ini lambat laun ditinggalkan. Kalaupun masih ada, yang menggunakan jarik hanyalah nini-nini dan pada acara tertentu saja. 

8. Sinjang atau Dodot 

Pakaian Adat Jawa Tengah

Sinjang atau dodot hampir sama dengan jarik. Sinjang atau dodot ini seperti kain batik yang Panjang untuk digunakan sebagai penutup badan sampai ke bawah. Saat ini sudah jarang pula orang menggunakan sinjang. Bahkan anak milenial mungkin sudah tidak tahu. 

9. Kemben

Pakaian Adat Jawa Tengah

Kemben merupakan pakaian adat yang digunakan ketika adat siraman sebelum pernikahan. Namun zaman dahulu, kemben digunakan sebagai pakaian mandi wanita ketika di sungai. Kemben dibuat memanjang melilit seluruh badan, dari dada hingga ke bagian bawah. Kemben biasanya menggunakan kain batik Panjang sesuai dengan corak motif masing-masing daerah. 


Baca Juga : 10 Pakaian Adat Jawa Barat Lengkap dengan Gambar dan Penjelasannya

10. Kuluk 


Pakaian Adat Jawa Tengah

Kuluk merupakan perlengkapan pakaian adat yang tak kalah penting. Kuluk digunakan oleh laki-laki saat melangsungkan acara pernikahan. Fungsinya sebagai penutup kepala seperti blankon. Uniknya kuluk berbentuk memanjang ke atas. 

Pada zaman dulu, kuluk digunakan oleh para raja-raja digunakan ketika menghadiri upacara adat. 

Segitu dulu pembahasan pakaian adat di Jawa Tengah, sebenarnya masih banyak perlengkapan-perlengkapan dari pakaian adat di Jawa Tengah diatas. Semoga kamu terus semangat belajar mengenai kebudayaan Indonesia dan semakin menambah cinta budaya Indonesia.