Adsense Right Sidebar

Perbedaan dan Persamaan Analisis Data Kuantitatif dan Analisis Data Kualitatif

Mediasiana.com -  Perbedaan dan Persamaan Analisis Data Kuantitatif dan Analisis Data Kualitatif. Dalam riset kuantitatif, peneliti bermaksud menguji hipotesis yang telah dirumuskan sebelumnya dalam tahap perencanaan. Konsep-konsep yang menjadi panduan teoretis dirumuskan dalam bentuk variabel-variabel yang distingtif. Alat-uji berupa ukuran-ukuran diciptakan secara sistematis dan terbakukan sebelum tahap pengumpulan data. 

Analisis Data Kuantitatif dan Analisis Data Kualitatif


Data yang dikumpulkan berbentuk angka-angka dengan ukuran yang tepat. Teori yang dipakai berwatak kausal dan deduktif. Prosedur yang dijalankan bersifat baku dan menawarkan replikasi (reversible). 

Data yang dikumpulkan dianalisis dengan statistika, tabel-tabel, atau bagan-bagan dan diperiksa bagaimana masukan yang dibawa oleh data termaksud berkaitan dengan hipotesis. Dalam riset kualitatif, pemahaman dan pengungkapan makna dilakukan pada saat peneliti terlibat dalam data. Konsep-konsep yang dipakai dirumuskan dalam bentuk tema-tema, motif-motif, generalisasi, dan taksonomi. 

Analisis data kuantitatif dan analisis data kualitatif

Ukuran yang dipakai diciptakan secara ad hoc dan sering spesifik bagi latar individual. Data dihimpun dalam wujud kata-kata dan citra yang diambil dari dokumen, observasi dan transkripsi. Teori yang dipakai dapat saja kausal ataupun non-kausal dan pada umumnya berwatak induktif. Prosedur riset adalah khas dan jarang sekali membuka peluang untuk replikasi (irreversible); tak ada dua penelitian yang sama. 

Analisis data dilakukan dengan jalan mengekstraksi tema-tema atau generalisasi dari evidensi dan mengorganisasi data untuk menghadirkan suatu gambaran yang koheren dan konsisten. Secara teknis, kegiatan analisis data kuantitatif dan data kualitatif memiliki sejumlah kesamaan dan keberbedaan (Neuman, 2003: 439-440). 

Persamaan Analisis Data Kuantitatif dan Data Kualitatif


Persamaan ada 4 macam, yaitu :

Persamaan: Pertama, bentuk analisis terhadap kedua tipe data dalam kedua gaya riset melibatkan inferensi. Inferensi ditarik dari rincian empiris kehidupan sosial. Pengertian 'menginferensi' (to infer) adalah "melakukan penilaian (judgement), memakai penalaran (reasoning) untuk menarik kesimpulan berdasarkan evidensi yang ada. Data dianalisis dengan hati-hati sebelum kesimpulan ditarik. Kesimpulan diambil berdasarkan penalaran dan penyederhanaan data yang kompleks. Ada semacam abstraksi dan jarak terhadap data namun hal ini  bergantung pada gaya (style) penelitian yang dianut. Kedua bentuk analisis data merumuskan pernyataan mengenai dunia sosial dalam suatu pencarian yang memiliki adekuasi (yang dipercayai berdasarkan data). 

Neuman mengutip Morse bahwa, "Dalam riset kualitatif, kecukupan (adequacy) mengacu pada jumlah data yang terhimpun tinimbang pada jumlah subjek seperti dalam riset kuantitatif. Adekuasi dicapai ketika data yang diperlukan dihimpun secara berkecukupan sehingga terjadi 'kejenuhan' (saturation)" (Morse, 1994: 230, dalam Neuman, 2003:  ).

Kedua, kedua bentuk analisis melibatkan suatu metode atau proses publik. Data direkam dan dihimpun secara sistematis dan aksesibel bagi orang lain. Kedua tipe peneliti menghimpun data dalam jumlah besar. Mereka memerikan bagaimana mereka menghimpun dan menguji data dan dokumen. Tingkat kebakuan dan keterbukaan metode yang dipakai dapat saja bervariasi, namun semua peneliti mengungkapkan desain penelitian mereka. "Desain penelitian kualitatif tidak selalu kentara, namun implisit dalam setiap langkah penelitian" (King, dkk., 1994:118 dalam Neuman, 2003:). 

Ketiga, perbandingan (comparison) merupakan proses yang sentral dalam semua analisis data, kualitatif ataupun kuantitatif. Semua peneliti sosial memperbandingkan sosok (feature) evidensi yang telah mereka himpun secara internal atau dengan evidensi yang berkaitan. Mereka mengidentifikasi berbagai proses, musabab, properties, atau mekanisme (yang termuat) dalam evidensi. Mereka mencari pola – kesamaan dan keberbedaan – aspek-aspek yang sama dan yang tak sama. 

Keempat, dalam kedua bentuk analisis data, kualitatif dan kuantitatif, peneliti berupaya menghindari error, konklusi yang salah, dan inferensi yang sesat. Mereka juga waspada terhadap fallacies atau ilusi yang mungkin terjadi. Melalui berbagai penjelasan, diskusi, atau pemerian (description), dan evaluasi terhadap keunggulan rival, mereka mencari pemahaman yang lebih otentis, sahih, benar, atau bermanfaat.   

Perbedaan Analisis Data Kuantitatif dan Data Kualitatif


Perbedaan ada 4 macam, yaitu :

Pertama, peneliti kuantitatif memilih teknik analisis data dari khasanah khusus dan baku yang sudah ada. Pengujian hipotesis dan metode statistika hampir tidak bervariasi dalam berbagai penelitian sosial atau antara ilmu-ilmu kealaman dan ilmu-ilmu sosial. Analisis kuantitatif dikembangkan dan dibangun di atas matematika terapan. Sebaliknya, analisis data kualitatif kurang terbakukan. Keaneka-ragaman dalam riset kualitatif sepadan dengan banyaknya pendekatan dalam analisis data. Riset kualitatif bahkan sering bersifat induktif. Jarang seorang periset mengetahui kekhususan analisis data ketika ia memulai penelitiannya. Schatzman dan Strauss (1973: 108 yang dikutip Nueman, 2003:) menegaskan, "Analisis kualitatif kerap tidak menikmati keuntungan operasional yang dimiliki oleh 'sepupunya', yakni kuantitatif, dalam hal mampu melakukan prediksi mengenai proses analisisnya sendiri, ia tak dapat memurnikan dan menata data mentah melalui tindakan yang dibangun secara dini dalam desain penelitian." 

Kedua, periset kuantitatif tidak menganalisis data mereka sebelum semua data terhimpun dan diubah ke dalam bentuk angka. Mereka kemudian memanipulasi angka untuk melihat pola dan keberkaitan (relationship). Periset kualitatif pun dapat mencari pola atau keberkaitan, namun mereka mengawali analisis secara lebih dini dalam suatu kerja lapangan ketika ia tengah menghimpun data. Hasil analisis data awal memandu penghimpunan data lanjutan. Jadi, analisis bukan merupakan suatu tahap final yang tegas dalam proses penelitian (kualitatif), melainkan suatu dimensi riset yang merentang sepanjang proses. 

Ketiga, perbedaan berikut adalah hubungannya dengan teori sosial. Periset kuantitatif memanipulasi angka yang merepresentasi fakta empiris untuk menguji suatu hipotesis abstrak dengan konstruk variabel. Sebaliknya, periset kualitatif menciptakan konsep dan teori baru dengan jalan mencampur evidensi empiris dengan konsepkonsep abstrak. Ganti menguji hipotesis, analis kualitatif mengilustrasi  atau mewarnai evidensi untuk memperlihatkan bahwa suatu teori, generalisasi, atau interpretasi itu masuk akal (plausible). 

Keempat, perbedaan berikut adalah dalam hal tingkat abstraksi atau distansi terhadap rincian-rincian kehidupan sosial. Dalam semua analisis data, periset menempatkan data mentah ke dalam kategori yang dimanipulasi untuk mengidentifikasi pola. Dalam analisis kuantitatif, proses ini dikemas dalam statistika, hipotesis, dan variabel. Seorang peneliti kuantitatif mengasumsikan bahwa kehidupan sosial dapat diukur dengan angka-angka. Ketika mereka memanipulasi angka menurut hukum-hukum statistika, angka-angka itu (diyakini) mencuatkan sosok kehidupan sosial. Sebaliknya, analisis kualitatif tidak menarik kesimpulan pengetahuan formal dari matematika atau statistika. Data mereka berbentuk kata-kata, yang kerap kurang tepat, tercampur-baur, sangat kontekstual, dan dapat memiliki lebih dari satu makna.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel